- - - -
Facebook  Twitter  Google+

28/08/2015

Visi dan Misi Cabup Sumenep Zainal Abidin


lintasmaduranews - Pasangan Calon Bupati dan Wakil Bupati Sumenep nomor urut 2, Dr. Ir. H. Zainal Abidin, MM. ME.-Hj. Dewi Khalifah, SH, MH.memiliki Visi dan Misi sebagai berikut:


VISI DAN MISI  
Dr. Ir. H. ZAINAL. ABIDIN, MM. ME. 
Hj.DEWI KHALIFAH, SH, MH. 
   
Mewujudkan Sumenep Makmur Cerdas dan Berakhlak 


A. PENDAHULUAN 

Selama 13 tahun reformasi, pembangunan di Pulau Madura yang kita cintai belum menghasilkan kemajuan cukup  berarti.  Beberapa  indikator  pembangunan  dan  pertumbuhan  masih  terhambat  dan berpacu dengan berbagai  permasalahan yang hadir nyata dirasakan dalam keseharian hidup rakyat. Pelan-pelan  tetapi  pasti  sebagian  permasalahan  tersebut  telah  berubah  menjadi  penghambat pembangunan  dan  kemajuan.  Kita  bersama  terpanggil  untuk  secara  aktif  memecahkan permasalahan  yang  bersifat    mendesak.  Permasalahan  dasar  di  Pulau  Madura  pada  intinya  dapat dikelompokkan    menjadi  2  kategori.  Pertama,  permasalahan  sosial-ekonomi.  Kedua,  permasalahan yang  terkait  dengan  politik  dan  budaya,  berupa  kebijakan  pemerintah,  baik  nasional,  provinsi, kabupaten/kota, khususnya di dalam mengimplementasikan Otonomi Daerah. 

Pulau  Madura  merupakan  sebuah  pulau  yang  menyimpan  potensi  alam  yang  kaya.  Sumenep merupakan  salah  satu  kabupaten  di  Pulau  Madura  yang  terkenal  dengan  potensi  alam  yang  indah dan  memiliki  keragaman  budaya.  Untuk  membangun  dan  menjadikan  Sumenep  menjadi  sebuah kabupaten  yang  makmur  dan  sejahtera  diperlukan  adanya  kepemimpinan  yang  berintegritas  dan bersih.  Kabupaten  Sumenep  memiliki  luas  wilayah  2.093,45 km²    dengan  ibu  kotanya  ialah Kota Sumenep. Luas Wilayah Kabupaten Sumenep terbagi ke dalam pemukiman seluas 179,324696 km², areal hutan  seluas  423,958 km²,  rumput  tanah  kosong  seluas  14,680877 km²,  untuk perkebunan/tegalan/semak  belukar/ladang  seluas  1.130,190914 km²,  untuk  kolam/pertambakan/air payau/danau/waduk/rawa  seluas  59,07 km²,  dan  lain-lainnya  seluas  63,413086 km².  Untuk  luas lautan Kabupaten  Sumenep  yang  potensial  dengan  keanekaragaman  sumber  daya  kelautan  dan perikanannya seluas  kurang  lebih  50.000 km².  Kabupaten  Sumenep  yang  berada  di  ujung  timur Pulau  Madura  inimerupakan  wilayah  yang  unik  karena  terdiri  wilayah  daratan  dengan  pulau  yang tersebar  berjumlah 126  pulau  ( berdasarkan  hasil  sinkronisasi  Luas  Wilayah  Kabupaten  Sumenep ) yang terletak di antara 113°32'54"-116°16'48" Bujur Timur dan di antara 4°55'-7°24' Lintang Selatan.

Jumlah pulau berpenghuni di Kabupaten Sumenep hanya 48 pulau atau 38%, sedangkan pulau yang  tidak berpenghuni  sebanyak  78  pulau  atau  62%.  Pulau  Karamian  di  Kecamatan  Masalembu adalah pulau terluar di bagian utara yang berdekatan dengan Kalimantan Selatan, sedangkan Pulau Sakala  merupakan pulau  terluar  di  bagian  timur  yang  berdekatan  dengan Pulau  Sulawesi .  Pulau yang  paling  utara  adalah Pulau  Karamian dalam  gugusan Kepulauan  Masalembu dan  pulau  yang paling  timur  adalah Pulau Sakala.  Perbatasan  dengan  daerah  sekitarnyaadalah  Sebelah  selatan  berbatasan  dengan  Selat  Madura dan Laut  Bali,  Sebelah  Utara   berbatasan  dengan  Laut  Jawa, Sebelah  Barat berbatasan  dengan Kabupaten  Pamekasan,  Sebelah  Timur berbatasan dengan  Laut Jawa dan Laut Flores. 

Kondisi demografi  atau  kependudukan  di  Kabupaten  Sumenep  dapat  digambarkan  melalui jumlah penduduk dan pertumbuhan penduduk. Jumlah penduduk Kabupaten Sumenep sampai tahun 2014 menurut Badan Pusat  Statistik berjumlah adalah 1.071.591 jiwa. Dengan kondisi demografi ini, kemakmuran Kabupaten Sumenep ke depan akan terwujud manakala pemerintah bersama seluruh pemangku kepentingan bertekad    untuk  bermujahadah  memerangi  kemiskinan  dengan  membuat terciptanya  kesempatan  kerja bagi  masyarakat  Sumenep.  Tentu  saja,  perhatian  terhadap ketenagakerjaan  tidak  hanya  difokuskan pada    berapa  besar  jumlah  kesempatan  kerja  yang  dibentuk, tetapi juga perlu diperhatikan kualitasnya.  
Otonomi  daerah  yang  menguat  setelah  era  reformasi  merupakan  tuntutan  sebuah  kabupaten supaya  senantiasa  dapat  mengelola  sumber  daya  alam  dan  keragaman  budayanya  demi kemakmuran,  kecerdasan  dan  pembangunan  Kabupaten  Sumenep  sesuai  amanat  yang  diberikan oleh  Undang-Undang  Dasar  1945.  Untuk  mewujudkan  hal  itu,  maka  pembangunan  di  Sumenep dapat dimulai melali sektor pertanian dan peternakan, pendidikan dan kesehatan serta pembangunan mental.  Sektor  pertanian dan  peternakan  merupakan  salah  satu  kekuatan  ekonomi  di  Kabupaten Sumenep.Para petani ke depan tidak boleh meninggalkan lahan garapannya dan pindah bekerja ke sektor  lain.  Petani  dan  peternak yang telah  meninggalkan  sektor  ini  diharapkan  kembali  untuk bercocok tanam dan beternak dalam Pengembangan Usaha Agribisnis Pedesaan (PUAP), sehingga program  ini  harus  memperoleh  prioritas perhatian  dan  dukungan.  Demi  kemakmuran  bersama, pembangunan infrastruktur strategis. 

Jembatan Suramadu telah menghubungkan antara Pulau Jawa dan Madura menjadi arus barang dan jasa dia antara kedua pulau ini berjalan dengan cepat. Dengan terbangunnya infrastruktur ini, maka dengan adanya Jembatan Suramadu sebagai akses harus dapat berjalan  beriringan  dengan  percepatan  pembangunan  di Pulau  Madura  khususnya  di  Kabupaten Sumenep yang terletak di ujung timur Pulau Madura. Selain itu, pembangunan sektor pendidikan dan juga kesehatan dengan pendekatan karakter yang berakhlak harus bisa dilaksanakan di Kabupaten Sumenep  sehingga  tetap  menjadikan  kabupaten  di  ujung  timur  Pulau Madura  ini  memiliki  karakter yang berakhlak. 
   
B. MODAL SOSIAL 

Tatanan  kehidupan  secara  paralel  digerakkan  oleh  aspek  ekonomi,  politik,  dan  sosial  secara bersamaan.  Ketiganya  merupakan  mata  air  kehidupan  yang  harus  berjalan  selaras  sehingga  bisa mendukung  perputaran  kehidupan.  Oleh  karena  itu,  jika  melihat  konstitusi  (UUD  1945)  dan Pancasila,  maka  kita  akan  melihat  betapa  luar  biasanya  jangkauan  visi  para  pendiri  negara  ini. Mereka  bukan  hanya  mengerti  bahwa  ketiga  bidang  ini  merupakan  nyawa  kehidupan,  namun  juga 
memahami  bahwa  ketiganya  harus  berjalan  harmonis  sehingga  nilai-nilai  yang  menggerakkannya tidak bertabrakan satu dengan lainnya. Secara implisit dan eksplisit disebutkan bahwa jiwa dari politik Indonesia adalah  musyawarah  (permuswaratan  rakyat  yang  dibimbing  oleh  hikmah  dan kebijaksanaan), sedangkan  jiwa  ekonomi  adalah  kekeluargaan  (perekonomian  disusun  sebagai usaha  berdasar  kekeluargaan),  dan  sistem  sosial  yang  bertumpu  kepada  gotong  royong  (bukan individual).

Saripati  konstitusi  dan  Pancasila  itu  membentuk  karakter  dan  jati  diri  bangsa  sehingga 
membentuk  sistem  politik,  ekonomi,  dan  sosial  yang  lengkap  dan  saling  mendukung.  Demokrasi 
politik  di  Indonesia  sebetulnya  bukanlah  demokrasi  “satu  orang  satu  suara”  seperti  yang dijalankan 
selama ini, namun demokrasi yang bertumpu kepada pengetahuan dan kebijakan bersama sehingga 
setiap  keputusan  diambil  berdasarkan  musyawarah.  Sistem  ekonomi  merupakan  akumulasi  dari 
kegiatan  kolektif,  bukan  semangat  persaingan  antarindividu  yang  saling  mematikan,  sehingga 
bangun  kegiatan  ekonomi  yang  cocok  adalah  koperasi.  Sementara  itu,  sistem  sosial-budaya 
masyarakat  adalah gotong royong  yang  menandai semangat  kolektivisme  tersebut  sehingga  tujuan 
persatuan bangsa dapat terwujud.  

Masyarakat Sumenep memiliki modal sosial cukup handal. Elemen modal sosial yang melekat di 
dalam  perilaku  penduduk  telah  ikut  menentukan  perkembangan  Kabupaten  Sumenepdari  waktu  ke 
waktu.  Tetapi,  tidak  dapat  dihindari,  dengan  semakin  terbukanya  sarana  komunikasi  dan  informasi 
serta meluasnya interaksi masyarakat, modal sosial sebagai sandaran masyarakat Sumenep secara 
pelan-pelan  tetapi  pasti  kian  digantikan oleh berbagai elemen  baru  berbasiskan  materi  dan  bersifat 
artifisial  untuk  kepentingan  jangka  pendek.  Modernisasi  ekonomi  dianggap  merupakan  bagian  dari 
elemen  penting  yang  dianggap  mengoyak  modal  sosial  tersebut,  antara  lain  akibat  orientasi 
pembangunan  ekonomi  yang  terlalu  memuja  kepemilikan  material.  Masyarakat  disiapkan  dengan 
sistem  dan  kegiatan  ekonomi  yang  fokusnya  kepada  akumulasi  material  sehingga  menempatkan 
persaingan antarindividu maupun kelompok menjadi suatu keniscayaan. 

Di sini kemudian ada yang hilang dalam sistem kehidupan secara keseluruhan. Keselarasan dan 
harmoni  sosial  meredup  digantikan  semangat  persaingan  keras  demi  meraih  kekayaan  material. 
Konsep  kepercayaan  atau  saling  percaya  (trust),  kejujuran,  kohesivitas  atau  kekentalan  dalam 
jaringan  hubungan  antarindividu  maupun  kelompok,  empati,  saling  menghormati  dan  menghargai, 
gotong-royong  dan  kerjasama,  yang  sebenarnya  memiliki  pengaruh  cukup  besar  terhadap 
pertumbuhan kemakmuran ekonomi dan ketenteraman masyarakat hilang sedikit demi sedikit. 

Oleh karena  itu,  pemerintah  (pusat  maupun  daerah)  diharapkan  mengembalikan  jati  diri  bangsa  tadi, 
khususnya  di  bidang  sosial,  sebagai  sarana  memulihkan  kekayaan  sosial  dan  budaya  masyarakat 
sebagai  penopang  kehidupan  politik  dan  ekonomi.  Melalui  beragam  mekanisme  dan  kebijakan 
Pemerintah  Daerah,  maka  partisipasi  masyarakat  dalam  mengaktualisasikan  elemen  modal  sosial 
sebagai  proses  demokrasi  yang  membebaskan  dan  menyejahterakan  serta  meningkatnya  rasa 
tanggung  jawab  birokrasi  terhadap  layanan  kepentingan  publik  dapat  direvitalisasi  dan 
ditumbuhkembangkan.  Keterlibatan  masyarakat  dalam  semua  bidang  merupakan  hal  yang  niscaya 
karena  di  situlah  letak  kemanusiaan  yang  sesungguhnya.  Rakyat  harus  memiliki  ruang 
mengekspresikan  gagasan  dan  pikirannya  secara  penuh  diberbagai  bidang  sehingga  terbentuk 
kepercayaan  diri.  Sementara  itu,  pemerintah  daerah  yang  menjadi  fasilitator  dan  regulator  mesti 
benar-benar mengarahkan kebijakan dan layanan yang dijaalankan semata-mata untuk kepentingan 
hajat publik. Jika kedua hal itu dapat mewujud secara nyata, maka modal sosial yang dimiliki bukan 
hanya  bisa  dirawat  tetapi  juga  menjadi  dasar  pembangunan  ekonomi  dan  politik  di  Kabupaten 
Sumenep. 

C. VISI DAN MISI 

Visi 
Mewujudkan Sumenep Makmur Cerdas dan Berakhlak 

MISI 
1.  Meningkatkan  ekonomi  serta  menyediakan  lapangan  pekerjaan  seluas-luasnya. 
2.  Menjamin ketersediaan pangan. 
3.  Pendidikan gratis 12 tahun dengan kualitas baik. 
4.  Memaksimalkan potensi pertanian dan kelautan. 
5.  Memaksimalkan potensi ekonomi pulau-pulau kecil di Kabupaten Sumenep. 
6.  Membangun  substansi  pendidikan berkarakter yang  berpondasikan akhlaqul 
karimah. 

   
D.  STRATEGI  DAN PENDEKATAN 

Undang  Undang  Dasar  1945  mengamanatkan  agar  pembangunan  nasional  lebih  diarahkan 
untuk  terwujudnya  kemakmuran,  kesejahteraan,  dan  kemandirian  masyarakat.    Visi  kemandirian 
yang  berakar  pada  kesadaran  prinsip  demokrasi  di  dalam  berkarsa  dan  berkarya  ini  dapat  dicapai 
manakala  masyarakat  dapat  sepenuhnya  berperan  aktif  di  dalam  setiap  tahapan  proses    kegiatan 
pembangunan  yakni  dengan  paradigma  pembangunan  bertumpu  pada  rakyat  (people  centered-development).  Argumen  pokok  pertimbangan  ini    didasarkan  pada  pendekatan  bahwa  yang 
sebenarnya  merasakan  adanya  masalah,  kebutuhan  pemecahan,  dan  manfaat  keberadaan  suatu 
kehidupan sosial-ekonomis yang sehat adalah  penduduk setempat itu sendiri. 
  
Pemikiran tersebut telah mengakibatkan adanya pergeseran  “pendekatan  dari atas” (top-down) 
menjadi  dan  bertitik  temu  dengan  “pendekatan  dari  bawah”  (bottom-up),  serta  dari  standarisasi 
terpusat  menjadi  penganekaragaman  kreativitas  dan  produktivitas  lokal.Perubahan  dan  pergeseran 
ini  akan  berjalan  dengan  baik  dan  mencapai  sasaran  manakala  informasi  pembangunan  yang 
menyangkut kebijakan,  permasalahan, dan sumber daya yang diperlukan dapat tertransformasikan  
secara  baik  kepada  seluruh  lapisan  masyarakat.  Dalam  konteks  Kabupaten  Sumenep  yang 
senantiasa  berkembang  dalam  kemajemukan,  pelaksanaan  prinsip  ini  lebih    bersifat  “transformatif 
evolutif”.  Oleh  karena  itu,  diperlukan  waktu,  komitmen  pihak  yang  berperan,  dan    nuansa  yang 
kondusif    untuk  berlangsungnya    proses    dialektis  internal  warga  maupun  dengan  pihak  eksternal, 
dari  posisi  adaptasi  ke  tahap  partisipasi  aktif,  menuju  ke  arah  masyarakat  untuk    tumbuh  dan 
berkembang dalam perspektif keberlanjutan.    
   
E. PROGRAM KERJA 

1.  Memberantas Kemiskinan dan Menyediakan lapangan pekerjaan 
Pengangguran  dan  kemiskinan  masih  tetap  menjadi  permasalahan  serius,  tak  terkecuali  di 
Kabupaten  Sumenep.  Oleh  karena  itu,  untuk  mengatasi  atau  setidaknya  mereduksi  masalah  ini, 
diperlukan  strategi  pembangunan  yang  intinya  bisa  memicu  pertumbuhan  ekonomi  yang  berbasis 
partisipasi rakyat dan akhirnya berimbas pada pengurangan jumlah pengangguran dan kemiskinan.  
Kemiskinan berdampak negatif bagi mesyarakat. Selain tentu membuat seseorang sulit bertahan 
hidup  karena  sulit  memenuhi  kebutuhan  hidupnya,  kemiskinan  juga  berpotensi  menjadikan 
seseorang  berbuat  kriminal.  Atas  dasar  itu  tidak  bisa  ditawar  lagi,  kemiskinan  harus  diberantas. 
Caranya  dengan  membantu  mereka  dalam  membuka  lapangan  pekerjaan  atau  memasuki  dunia 
kerja. Dalam jangka pendek, hal ini dapat dilakukan dengan mempermudah pinjaman dan izin usaha, 
juga dapat dilakukan dengan cara mengajarkan mereka keterampilan-keterampilan tertentu sehingga 
mereka bisa  memasuki  pasar kerja. Dalam  jangka  panjang  tentu  saja  dengan  memberikan  mereka 
pendidikan murah yang berkualitas, sehingga nantinya mereka akan dapat mengembangkan potensi 
yang ada pada dirinya. 

Salah satu pelaku ekonomi terpenting yang perlu dikembangkan di Kabupaten  Sumenepadalah 
koperasi dan UMKM. Tentu saja ini adalah modal yang baik untuk mengembangkan ekonomi rakyat 
sehingga  berperan  besar  dalam  mengatasi  problem  kemiskinan  dan  pengangguran.  Saat  ini, 
meskipun jumlahnya besar, tapi kontribusi koperasi dalam penciptaan nilai tambah dan perdagangan 
masih belum optimal. Oleh karena itu, pada masa mendatang tantangannya bukan hanya menambah 
koperasi, namun juga memerbaiki kualitas koperasi tersebut. Perbaikan kualitas itu terpantul dalam 
hal peningkatan penyerapan tenaga kerja, penciptaan nilai tambah, kontribusi terhadap perdagangan 
pengurangan kemiskinan dan pengangguran, dan lain sebagainya.    
  
Banyak  potensi  alam  yang  ada  di  Sumenep  jika  dioptimalkan  dapat  membuat  tersedianya 
lapangan  pekerjaan.  Pulau-pulau  kecil  di  Sumenep  dapat  dijadikan  tempat  wisata  sehingga  akan 
membuka  lapangan  pekerjaan  baru.  Pantai-pantai  di  Sumenep  juga  terkenal  indah,  hanya  butuh 
pengelolaan yang baik dan benar pantai tersebut akan menjadi pusat wisata dan besar kemungkinan 
mengalahkan Pulau Dewata Bali. 

Di Sumenep juga ada desa Aeng Tong-tong yang merupakan desa para Mpu pembuat keris. Desa 
Aeng Tong-tong adalah desa pembuatan keris terbesar di Asia Tenggara. Desa tersebut juga dapat 
dijadikan  tempat  wisata  dengan  memanfaatkan  keris  dan  proses  pembuatannya  sebagai  daya 
tariknya.  Juga  tentang  kearifan  lokalnya  (local  wisdom).  Selain  itu,  kita  dapat  memfasilitasi  dan 
memasarkan  keris  buatan  Mpu  desa  Aeng  Tong-tong  dapat  dijual  ke  mancanegara  dengan 
pendekatan koperasi atau UMKM. 
   
2.  Pembangunan Sektor Pertanian dan Peternakan 
Sektor  pertanian  dan  peternakan  di  Kabupaten  Sumenep  menyimpan  potensi  ekonomi  yang 
dapat  memakmurkan  dan  mensejahterakan  masyarakatnya.  Pada  tahun  2013,  lahan  pertanian 
Sumenep  yang  tersebar  di  24  kecamatan  tercatat  hanya  tersisa  sekitar  25  ribu  hektare.  Sektor 
pertanian  merupakan  sektor  yang  paling  banyak  digarap  oleh  warga  Sumenep  untuk  memenuhi 
kebutuhan hidupnya. 

 Sensus  pertanian  yang  dilakukan  Badan  Pusat  Statistik  Sumenep  tahun  2013  mencatat  ada 
201,93  ribu  rumah  tangga  yang  menggantungkan  hidupnya  pada  sektor  pertanian  dan  sektor 
peternakan  berjumlah  179,08  ribu  rumah  tangga.  Terdapat  empat  hal  penting  untuk  meningkatkan 
produksi pertanian di Kabupaten Sumenep. Pertama, memanfaatkan daerah kepulauan di Kabupaten 
Sumenep. Banyak pulau-pulau kecil di Sumenep yang masih belum tersentuh untuk dikelola, salah 
satunya untuk menjadi lahan bagi pertanian. 

Kedua,  tersedianya  bibit  yang  berkualitas  sekaligus  dengan  harga  terjangkau  sehingga  petani 
tidak  kesulitan  dalam  memperoleh  bibit  saat  musim  tanam  tiba.  Ketiga,  adalah  tersedianya  sistem 
pengairan (irigasi) yang baik. Keempat, terjaminnya ruang untuk menjual asil panen (pasar), dengan 
begitu para petani tidak bingung akan menjual hasil panennya dimana dan kepada siapa. 

Meningkatkan  produksi  pertanian  adalahdengan  cara  menyediakan  lahan  yang  strategis sertamemfasilitasi  petani  dengan  bibit  dan  pupuk  murah.  Lahan  baru  yang  strategis  dapat  dibuka 
dengan cara memanfaatkan pulau-pulau kecil yang ada di Kabupaten Sumenep. Beberapa hal yang akan dilakukan.  Menyediakan  bibit  yang  berkualitas  sekaligus  dengan  harga  terjangkau  sehingga petani  tidak  kesulitan  dalam  memperoleh  bibit  saat  musim  tanam  tiba.  Menyediakan  sistem pengairan  (irigasi)  yang  baik,  inilah  yang  dimaksud  lahan  strategis.  Menjamin  ruang  untuk  menjual hasil panen (pasar), dengan begitu para petani tidak bingung akan menjual hasil panennya di mana dan kepada siapa. 

Menjamin  ketersediaan  pangan  juga  dapat  dilakukan  dengan  memaksimalkan  potensi peternakan di Sumenep. Sensus peternakan yang dilakukan Badan Pusat  Statistik Sumenep tahun 2013  menujukkan  jumlah  sapi  dan  kerbau  mencapai  333,77  ribu  ekor,  terdiri  dari  328,76  ekor sapi potong  dan  5,02  ribu  ekor  kerbau.  Hasil  tersebut  bisa  terus  ditingkatkan  dengan  cara  menjamin keberadaan  bibit  ternak  sekaligus  pakannya.  Apabila  pemerintah  perhatian,  maka  sektor  ternak dapat berjalan dengan baik dan warga Sumenep tidak perlu jauh-jauh pergi ke kabupaten lain untuk memenuhi kebutuhannya akan ternak. Malah Sumenep dapat menjualnya pada kabupaten lain. Data ini  cukup  menggembirakan  karena potensi  ternak  di  Sumenep  dapat  mencukupi  kebutuhan  warganya.  Untuk  itu,  pemerintah  harus  ikut mendorong  kemajuan  peternakan  Sumenep  dengan menjamin  keberadaan  bibit  ternak  sekaligus pakannya.  Apabila  pemerintah  perhatian,  maka  sektor ternak dapat berjalan dengan baik dan warga Sumenep tidak perlu jauh-jauh pergi ke kabupaten lain untuk memenuhi kebutuhannya akan ternak. 
   
3.  Pengembangan Sektor Kelautan dan Perikanan 
Sumenep  diuntungkan  dengan  banyaknya  pulau-pulau  kecil  yang  ada  di  sekitarnya.  Oleh 
karenanya sungguh disayangkan jika pulau-pulau kecil di sekitarnya tidak dimanfaatkan dengan baik 
bagi pengembangan ekonomi. Pulau-pulau tersebut bisa dimanfaatkan selain untuk lahan pertanian 
juga dapat dijadikan sebagai tempat wisata yang mana pantai menjadi fokus utamanya.  

Sumenep memiliki beberapa pantai untuk wisata  semisal Pantai Lombang dan Pantai Slopeng. 
Pemanfaatan  sektor  ini  akan  membuat  Sumenep  menjadi  kawasan  yang  banyak  dikunjungi  oleh 
wisatawan. Selain sektor wisata, laut juga sumber kehidupan. Kabupaten Sumenep memiliki potensi 
berbagai  jenis  hasil  perikanan  baik  perairan  laut  beserta  hasil  olahannya  maupun  hasil  dari 
pertambakan.  Jumlah  produksi  sektor  perikanan  laut  memperlihatkan  jumlah  paling  tinggi.Menurut 
catatan  tahun  2010  produksi  perikanan  laut  di  Kabupaten  Sumenep  mencapai  44.900,2  ton.  Selain 
produk ikan segar di Kabupaten Sumenep juga dihasilkan ikan kering dan ikan asapan serta terasi. 
Bahkan untuk ikan asapan Kabupaten Sumenep mampu menghasilkan produksi sebanyak 4.208,01 
ton,  sementara  itu  ikan  kering  sebanyak  9.600,02  ton  dan  terasi  sebanyak  2.584,39  ton  kalaupun 
produksinya berlebih biasanya masih jauh dari potensi yang sebenarnya ada.  

Dengan  adanya  pembangunan  industri  maka  akan  memacu  dan  mengangkat  pembangunan 
sektor-sektor  lainnya.  Keberadaan  industri  pengolahan  perikanan  di  Kabupaten  Sumenep  yang 
berskala rumah  tangga  dengan  jumlah  yang cukup  banyak  dapat  merangsang pertumbuhan sektor 
perikanan agar  lebih  meningkat  lagi.  Namun keberadaan  industri  pengolahan  perikanan  Kabupaten 
Sumenep  mengalami  penurunan  kinerja  kawasan  yang  disebabkan  menurunnya  jumlah  industri 
pengolahan  perikanan  dalam  beberapa  tahun  terakhir ini.  Pada  tahun  2013  tercatat  jumlah  industri 
pengolahan  perikanan  berskala rumah  tangga  di  Kabupaten  Sumenep  adalah 8.705  unit,  angka  ini 
mengalami penurunan dari tahun 2010 yang berjumlah 9.325 industri pengolahan perikanan. Salah 
satu  penyebab  menurunnya  jumlah  industri  pengolahan  ikan  di  Kabupaten  Sumenep,  ialah  tidak 
mampubersaing dengan pasar yang disebabkan kurangnya inovasi dalam mengelola hasil ikan yang 
sesuai  dengan  permintaan  pasar.  Sementara  itu  dalam  proses  pengolahannya  belum  didukung 
dengan  lokasi  yang  memadai,  karena  industri  yang  ada  berupa  industri  rumah  tangga.  Sehingga 
segala  aktivitas  pengolahannya  dilakukan  di  lokasi  permukiman  warga.  Masyarakat  pengolah  ikan 
memanfaatkan lokasi seadanya untuk mengolah ikan. 

Dengan  demikian,  pengembangan  dan  industri  pengolahan  ikan  di  Kabupaten  Sumenep  harus 
mendapatkan prioritas. Memanfaatkan laut adalah sebuah keharusan. Karenanya nelayan Sumenep 
harus  difasilitasi  baik  dengan  diberi  perahu  murah,  alat  tangkap  murah  serta  koperasi  khusus 
nelayan  supaya  nelayan  sewaktu-waktu  dapat  memenuhi  kebutuhan  hidupnya  meskipun  tidak 
mendapat  hasil  tangkapan.  Faktor-faktor  yang  menentukan  pengembangan  industri  pengolahan 
perikanan Kabupaten Sumenep yang harus disediakan oleh pemerintah adalah: 

a.  Ketersediaan bahan baku sumberdaya perikanan.  
b.  Kontinuitas bahan baku sumberdaya perikanan  
c.  Potensi tenaga kerja di wilayah penelitian 
d.  Ketersediaan pengolah ikan untuk industri pengolahan perikanan 
e.  Ketersediaan nelayan untuk menunjang pengembangan industri pengolahan perikanan. 
f.  Ketersediaan jaringan listrik untuk industri pengolahan perikanan. 
g.  Ketersediaan jaringan air bersih untuk industri pengolahan perikanan 
h.  Ketersediaan jaringan jalan untuk menunjang pengembangan industri pengolahan perikanan. 
i.  Keberadaan  sarana  dan  prasarana  perikanan  untuk  menunjang  pengembangan  industri 
pengolahan  perikanan,  semisal  cold  storage  maupun  pabrik  es  yang  memiliki  peran  penting 
dalam pengawetan ikan hasil tangkapan. 
j.  Keberadaan industri pengolahan perikanan untuk menunjang pengembangan industri. 

Dari 20 kecamatan didapatkan 8 kecamatan prioritas yang  berpotensi dikembangkan untuk 
industri pengolahan perikanan di Kabupaten Sumenep, antara lainadalah: 
k.  Kecamatan Dungkek 
l.  Kecamatan Sapeken 
m.  Kecamatan Ambunten 
n.  Kecamatan Pragaan 
o.  Kecamatan Masalembu 
p.  Kecamatan Raas 
q.  Kecamatan Pasongsongan 
r.  Kecamatan Nonggunong 
   
5.  Pembangunan Infrastruktur di Kepulauan 
Problematika  pembangunan  infrastruktur  selalu  menghiasi  program  pembangunan  di  Indonesia 
karena  memiliki  arti  penting  bagi  akses  barang  dan  jasa.  Infrastruktur  yang  akan  di  bangun  di 
Kabupaten  Sumenep  yang  pertama  adalah  yang  berkaitan  dengan  penunjang  ketahanan  pangan. 
Institusionalisasi pasar maupun pasar induk harus dikuatkan selanjutnya adalah infrastruktur energi. 
Tingkat  elektrifikasi  daerah  terpencil  dan  kepulauan  harus  dilakukan  sehingga  pembangunan  bisa 
dirasakan sampai daerah terluar Kabupaten Sumenep. 

Kabupaten  Sumenep  mempunyai  banyak  pulau  kecil  berbentuk  gugusan  pulau.  Dari  25 
kecamatan,  9  diantaranya  memiliki  pulau.  Jumlah  pulau  di  kabupaten  ini  sekitar  126  pulau.  Ini 
mengindikasikan  bahwa  Kabupaten  Sumenep  dapat  disebut  dengan  kabupaten  kepulauan.  Karena 
itu, tak salah bila daerah ini mempunyai karakteristik unik, yakni kehidupan penduduknya tidak jauh 
dari  sektor  kelautan  dan  perikanan.  Diantara  gugusan  kepulauan  di  Sumenep  adalah  Kangean, 
Sapeken,  Sapudi,  Raas,  Puteran,  Genteng,  Gili  Iyang,  Pulau  Raja  dan  Masalembu.  Kawasan 
kepulauan tersebut bias disebut sebagai objek wisata Island Resort. 

Sebagai  contoh  adalah  Kepulauan  Kangean  memiliki  potensi  wisata  bahari  yang  berlimpah. 
Kepulauan Kangean adalah gugusan pulau yang merupakan bagian paling timur dari Pulau Madura. 
Kepulauan  Kangean  memiliki  beberapa  pulau  yang  berlimpah  daya  tarik  wisatanya  yang  menonjol 
dengan  keindahan  pantai  dan  terumbu  karangnya,  diantaranya  Pulau  Kangean,  Pulau  Paliat,  dan 
Pulau Sepanjang yang pada tahun 2016 akan menjadi tuan rumah  International Atlantic Challenge. 
Promosi menjadi bagian yang penting menjelang diberlangsungkannya even Internasional tersebut.  
Prioritas  pengembangan  kepulauan  di  Sumenep  bisa  melalui  wisata  bahari  yang  meliputi pengembangan  sumber  daya  alam,  sumber  daya  manusia,  pengembangan  produk  wisata,  sarana 
dan  prasarana,  dan  promosi  wisata.  Perihal  penting  dalam  menghubungkan  gugusan  kepulauan  di 
Sumenep  ini  adalah  percepatan  pembangunan  infrastruktur.  Selama  ini  Sumenep  memiliki  sarana 
transportasi  Terminal  Bus  Arya  Wiraraja  yang  melayanai  seluruh  penumpang  dari  luar  Sumenep, 
Pelabuhan Kalianget yang melayani jalur transportasi laut di Sumenep, dan Bandar Udara Trunojoyo. 
Oleh karena itu, pembangunan pelabuhan yang menghubungkan antara pulau harus dibangun agar 
tiap  kepulauan  terhubung  dengan  baik.  Selanjutnya  jalan  penghubung  di  tiap  pulau  yang  menuju 
pelabuhan  juga  harus  dilakukan  percepatan  pembangun.  Pembangunan  pelabuhan  kecil  menjadi 
kebutuhan  utama  di  kepulauan  Sumenep.  Begitu  juga  dengan  Bandar  udara  perintis  sebagai 
penghubung  untuk  mempermudah  akses  laju  pembangunan  dan  mempermudah  alur  barang  dan 
jasa di seluruh kepulauan yang terdapat di Sumenep. 

Apabila  percepatan  pembangunan  itu  dilakukan,  maka  masyarakat  Sumenep  memiliki 
keuntungan  karena  akses  infrastruktur  terutama  transportasi  yang  dibangun  dapat  mempercepat 
peningkatan  perekonomian  di  kepulauan  yang  terdapat  di  Sumenep,  baik  melalui  wisata  bahari, 
konservasi  dan  pengangkutan  alur  barang  dan  jasa  melalui  sektor  perikanan,  pereternakan  serta 
pertanian yang saling terhubung. 

6.   Jaminan Pelayanan Kesehatan yang Berkualitas 
Menjadi  sehat  adalah  sebuah  keutamaan  bagi  masyarakat  dan  kesehatan  bagi  masyarakat 
harus menjadi perhatian pemerintah. Jaminan kesehatan bagi masyarakat dapat diwujudkan melalui 
pelayanan kesehatan yang berkualitas dan terjangkau oleh warga yang tidak mampu. 

Program dari pemerintah agar masyarakat miskin tetap bisa mendapatkan pelayanan kesehatan 
yang  berkualitas  dan  terjangkau  bisa  dimulai  dengan  pemanfaatan  puskesmas  di  setiap  kelurahan 
atau desa yang disertai dengan fasilitas alat kesehatan serta tenaga medis (dokter, perawat, bidan) 
yang berkualitas dan professional. Dengan begitu akses terhadap layanan kesehatan begitu mudah 
demi terciptanya kualitas hidup masyarakat. 

Berdasarkan  studi  kesehatan  tahun  2013,  masalah  yang  dihadapi  oleh  Kabupaten  Sumenep 
adalah  kurangnya  pendidikan  dini  tentang  perilaku  hidup  bersih  dan  sehat.  Hal  penting  yang  tidak 
bisa  dilupakan  dalam  pembangunan  sektor  kesehatan  adalah  masalah  sanitasi  dan  mengatasi 
problem  limbah  pembuangan  rumah  tangga.  Kepemilikan  Jamban  di  Kabupaten    Sumenep  
adalah79,1 % dari jumlah KK, 4% menggunakan MCK / WC Umum, dan sisanya 16,9% masih BABS 
menggunakan  WC  Helicopter,  ke  sungai,  pantai,  laut,  kebun,  pekarangan,  selokan,  parit,  got,  dan 
lain-lain. 
  
Keterangan:  
  Jumlah  Penduduk  Kabupaten  Sumenep  tahun  2013  sebesar  1.053.640  jiwa  atau  320.275 
KK 
  Jumlah penduduk Perkotaan tahun 2013 sebesar 71.524 Jiwa atau 18.477 KK 
  Kepemilikan akses  Jamban Pribadi & MCK = 83,1% % (266.149 KK) 
  BABS = 16,9%( 220.211 jiwa atau 54.126 KK) yang meliputi: 
•  BABS di WC helicopter            =  0,80 %   (2562 KK atau 8.429  jiwa) 
•  BABS di Sungai/pantai/laut      = 9,05 %    (28.984 KK atau 95.354 jiwa) 
•  BABS di Kebun/Pekarangan    = 4.50 %    (14.412 KK atau 47.413 jiwa) 
•  BABS di Selokan/parit/got        = 1,40 %    (4.483 KK atau  14.750 jiwa) 
•  BABS di Lubang galian            = 0,95 %    (3.042 KK atau 10.010 jiwa) 
•  BABS Tidak tahu                     =  0,20%     (640 KK atau 2.107 jiwa) 
Oleh karena itu, penting sekali bagi pemerintah Kabupaten untuk memfasilitasi dan memberikan 
bantuan bagi masyarakat untuk pembuatan jamban di setiap rumah dan kampung. 

7.  PembangunanAkses Pendidikan yang Berakhlak  
Sektor  pendidikan  di  Kabupaten  Sumenep  juga  harus  diperkuat  setelah  pembangunan  sektor 
ekonomi  pertanian,  peternakan  dan  kesehatan  dilaksanakan.  Ketersedian  akses  pendidikan  bagi 
masyarakat  merupakan  salah  satu  kunci  untuk  menunjang  pembangunan  suatu  daerah  demi 
terwujudnya  kemakmuran  dan  kesejahteraan  masyarakat.  Oleh  karena  itu  pembangunan  sekolah-sekolah  perlu  dilakukan  terutama  jenjang  SD,  SMP  sampai  SMA  sehingga  warga  di  suatu  wilayah tidak harus pergi jauh untuk sekolah. 

Sebagai  upaya  meningkatkan  indeks  pembangunan  manusia  (IPM),  maka  pelayanan 
pendidikan  (dalam  pengertian  luas)  harus  juga  dibuka  selebar-lebarnya,  di  samping  harus  diikuti 
dengan peningkatan kualitas pengajaran secara maksimal. Pendidikan di sini termasuk memberikan 
tekanan  kepada  penguatan  pesantren,  sebab  Kabupaten  Sumenep  merupakan  komunitas  religius 
yang  memiliki  jumlah  pesantren  yang  luar  biasa  banyak.  Siswa  di  pesantren  bukan  hanya  dari 
Sumenep dan Jatim, tapi hampir dari seluruh pelosok nusantara, bahkan sebagian dari luar negeri. 
Oleh  karena  itu,  perhatian  yang  besar  harus  diberikan  pemerintah  daerah  kepada  pesantren 
tersebut.  Berpijak  pada  tujuan  ini,  maka  diperlukan  program  yang  intinya  bisa  mencapai  tujuan 
tersebut. Program tersebut adalah pemerataan akses pendidikan. 

Selain  itu,  program  sekolah  gratis  12  tahun  harus  diwujudkan  dengan  baik  dan  benar  supaya 
tidak ada penyelewengan baik dari pihak pemerintah maupun pihak sekolah, sehingga tidak ada lagi 
anak yang putus sekolah di tengah masih berlangsungnya proses pendidikan baginya. Terdapat tiga 
hal  penting  dalam  upaya  membangun  pendidikan  yang  terjangkau  dan  memeiliki  karakter  di 
Kabupaten  Sumenep.  Pertama,  fasilitas  sekolah  yang  memadai  dengan  tersedianya  infrastruktur 
yang  layak  huni  bagi  siswa  dan  tersedianya  buku-buku  tanpa  memungut  biaya  dari  siswa.Kedua, 
tersedianya tenaga pengajar yang berkualitas dan mumpuni di bidangnya masing-masing. 

Ketiga,  membangun  substansi  pendidikan  yang  berkarakter  dengan  pendekatan  pembangunan 
akhlak.  Masyarakat  Sumenep  selama  ini  terkenal  dengan  masyarakat  yang  berakhlak  islami  dan 
berkultur  santri.  Secara  budaya,  masyarakat  santri  di  Pulau  Madura  memiliki  pandangan  hidup 
bahwa  ajaran  agama,  terutama  islam  mengajarkan  menjalani  kehidupan  demi  pencapaian 
kebahagiaan dunia dan akhirat. Substansi pendidikan dan ibadah agama harus dilaksanakan dengan 
penuh ketekunan dan ketaatan karena masyarakat Madura sadar dan yakin bahwa ngajhi bandhana 
akherat  (mengaji  merupakan  bekal  akhirat).  Untuk  itulah  kegiatan  aekhteyar  (berusaha  keras)  di 
dunia  dan  demi  tujuan  akhirat  yang  identik  dengan  masyarakat  Sumenep  dapat  turut  mendorong 
tujuan pembangunan. 

Pembangunan  pendidikan  juga  beririsan  dengan  pembangunan  masyarakat  dalam 
mempersiapkan lulusan yang siap kerja. Semakin bertambahnya usia angkatan sekolah dan kerja di 
Kabupaten  Sumenep  ke  depan  harus  diimbangi  dengan  pelatihan-pelatihan  peserta  didik  untuk 
menghadapi  dunia  kerja dengan  bekerja sama  dengan  institusi  pendidikan sehingga  pembangunan 
pendidikan berintegrasi dengan kesiapan lulusan yang siap kerja agar memiliki ketrampilan dan daya 
saing  yang  tinggi.  Marilah  kita  merapatkan  barisan  untuk  mewujudkan  Kabupaten  Sumenep  yang 
makmur, sejahtera, cerdas dan berakhlak. 

8.  Pelayanan Publik 
Ketimpangan  struktur  belanja  dalam  anggaran  negara,  tidak  terkecuali  APBD,  di  mana 
komposisi belanja publik (termasuk belanja modal) tidak seimbang dengan belanja rutin, yang terjadi 
selama  ini  menyebabkan  tidak  efektifnya  pembangunan  yang  dilakukan.  Oleh  karena  itu,  sebagai 
upaya  menyelaraskan  tujuan  pembangunan,  maka  struktur  belanja  tersebut  secara  bertahap  harus 
diubah.  Berpijak  pada  tujuan  ini,  maka  setidaknya  terdapat  dua  program  yang  harus  segera 
dilakukan  untuk  mencapai  tujuan  tersebut.  Pertama,  peningkatan  kualitas  dan  efektivitas anggaran. 
Terdapat  dua  indikator  untuk  mengukur  keberhasilan  langkah  ini,  yakni  sistem  anggaran  berbasis 
kinerja  yang  saat  ini  masih  berpatokan  pada  tingkat  input  –  output  harus  diubah  berdasarkan 
outcome.  

Kedua,  standarisasi  pelayanan  publik.  Keberhasilan  program  ini  diindikasikan  dengan 
beberapa indikator : 
1.  Adanya pengembangan sistem pengukuran indikator kinerja pelayanan public.  
2.  Pengembangan sistem pelaporan dan evaluasi kinerja pelayanan publik sebesar. 
3.  Pengembangan  sistem  informasi  kinerja  yang  akuntabel  dan  transparan  yang  berbasis  e-government.   

9.  Perlindungan Ibu dan Anak 
Isu  mengenai  perlindungan  ibu  dan  anak  sering  kali  terlupakan  dalam  formulasi  berbagai 
kebijakan  (termasuk  kebijakan  pembangunan).  Oleh  karena  itu,  tidak  mengherankan  jika  berbagai 
kebijakan yang diintrodusir kerap kali memberikan beban dan menimbulkan penderitaan bagi kaum 
hawa.  Pembangunan  perlindungan  ibu  dan  anak  di  samping  menciptakan  perbaikan  kehidupan 
ekonomi  masyarakat  juga  memperpendek  kesenjangan  antara  laki-laki  dan  perempuan.  Isu  ini 
sangat  relevan  dikaitkan  dengan  Kabupaten  Sumenep  karena  merupakan  salah  satu  daerah  yang 
warga perempuannya banyak berprofesi sebagai tenaga kerja wanita (TKW) di luar negeri.  

  Oleh  karena  itu,  harus  terdapat  kebijakan  khusus  yang  intinya  memberikan  perlindungan 
bagi mereka, baik ketika akan berangkat, sedang bekerja, dan tiba lagi di kampung halaman. Dalam 
jangka panjang, profesi ini harus direduksi dan digantikan dengan berbagai lapangan pekerjaan yang 
lebih  baik  yang  ada  di  Kabupaten  Sumenep  Lebih  lanjut,  dalam  konteks  perlindungan  TKW  ini, 
keikutsertaan TKW dalam vocational training pascakepulangan masih belum ada. Kegiatan ini harus 
dilakukan sehingga mulai tahun 2016 telah terdapat TKW yang pulang mengikuti vocational training. 
Selanjutnya,  isu  lain  yang  sering  luput  adalah  upaya  pencegahan  dan  penanganan  trafficking. 
Program ini dalam beberapa tahun ke depan ditargetkan menjadi lebih baik. 

Isu perlindungan anak juga tidak kalah penting mengingat beberapa persoalan seputar anak 
yang  memerlukan  perhatian  besar,  di  antaranya  rendahnya  kesadaran  perlindungan  anak  di 
masyarakat, masih adanya perdagangan anak, cenderung meningkatnya kekerasan terhadap anak, 
masih  tingginya  anak  usia  sekolah  yang  tidak  lagi  mengenyam  pendidikan,  masih  tingginya  angka 
kenakalan remaja dan anak-anak, meningkatnya korban anak-anak terlantar dan anak jalanan, dan 
masih  minimnya  pendampingan  anak  yang  harus  diberikan  pelatihan  dan  pemahaman  pelatihan 
kepemimpinan bagi anak.  

Beberapa  program-program  terkait  dengan  isu  perlindungan  anak  yang  akan  dilakukan 
adalah : 
1.  Kegiatan  pengawasan  dan  penindakan  terhadap  kejahatan  kekerasan  terhadap  anak  dan 
perdagangan anak. 
2.  Pembangunan pusat rehabilitasi dan keterampilan terhadap anak-anak putus sekolah.  
3.  Pembinaan kepada anak korban kekerasan, anak jalanan dan perdagangan anak 
4.  Pendirian Pusat Kegiatan Seni dan Keterampilan bagi anak Jalanan dan Putus Sekolah. 
5.  Pembentukan Forum Anak. 
6.  Monitoring, evaluasi dan pelaporan. 

10.  Membangun Sumenep sebagai Kabupaten Pariwisata dan Sejarah 
Dalam  bidang  pariwisata  sektor  yang  perlu  ditekankan  adalah  membuat  konsep  pariwisata 
terpadu.  Warisan  yang  ada  di  setiapdaerah  di  dunia  memiliki  arti  penting  yang  berbeda  bagi 
penduduk kota itu sendiri, baik untuk penduduk di negara dan sebuah kota atau bahkan bagi dunia. 
Situs  bersejarah  dapat  disebarluaskan  dan  diketahui  eksistensinya  melalui  wisata  sehingga  bisa 
menjadi satu ciri khas. Selama ini wisata Kabupaten Sumenep belumlah tergarap dengan baik.  

Banyak  hal  yang  bisa  dikembangkan  di  Sumenep  semisal  memfasilitasi  dan  mempertahankan 
atsitektur  khas  Sumenep  dan  peninggalan  arsitektur  Kolonial  di  Kabupaten  Sumenep.  Terdapat 
beberapa  jenis  potensi  wisata  di  Kabupaten  Sumenep.  Pertama,  tempat  sejarah  budaya  dan 
arsitektur yang meliputi Museum Keraton Sumenep, Masjid Jamik Sumenep, Kota Tua Kalianget dan 
Benteng  VOC  Kalimo’ok  di  Kalianget.  Kedua,  wisata  religi  dan  ziarah  yang  meilputi  Asta  Karang 
Sabu,  Kompleks  Pemakaman  Asta  Tinggi,  Asta  Yusuf dan  Asta  Katandur.  Ketiga,  Wisata Laut  dan 
Alam meliputi Pantai Slopeng, Goa Jeruk Asta Tinggi, Taman Air Kiermata di Kecamatan Saronggi, 
Goa  Kuning  dai  Kangean  dan  Goa  Payudan  di  Guluk-guluk,  Wisata  Taman  Laut  Mamburit  Pulau 
Arjasa,  Wisata  Taman  Laut  Gililabak  Pulau  Talango  dan  Pantai  Pasir  Putih  dan  Terumbu  Karang 
Saor  Sapeken.  Keempat,  Wisata  Konservasi  yang  meliputi  Ayam  Bekisar  Sumenep  di  Pulau 
Kangean, Kijamh di hutan Arjasa dan Cemara Udang di pantai Lombang.  

Semua  ini  bisa  dikembangkan  menjadi  paket  wisata  yang  juga  terhubung  dengan  kabupaten 
laiannya di Madura dan bahkan di Jawa Timur dengan konsep Five Days In Madura and East Java. 
Jadi para wisatawan memerlukan minimal 3 hari untuk tinggal dan menikmati pariwisata di Sumenep 
dan2 hari sebelumnya bisa dimanfaatkan mampir terlebih dahulu di Surabaya, Bangkalan, Sampang 
atau  Pamekasan.  Tujuan  akhir  perjalanan  pariwisata  ini  adalah  di  Sumenep  dan  puncaknya 
menikmati  keindahan  Sumenep beserta  potensi  wisata  dan  kulinernya  yang  penuh  dengan  nuansa 
budaya dan sejarah. 

F.  PENUTUP 

Demikianlah  visi  dan  misi  sebagai  Calon  Bupati  Sumenep  2015-2020  dibuat  guna  menjadikan 
Kabupaten Sumenep yang tercinta ini menjadi lebih makmur lagi, menjadi lebuh cerdas dan semakin 
berakhlak. Semoga semua ini membawa kebaikan dan perbaikan bagi Kabupaten Sumenep. 
   
DAFTAR RIWAYAT HIDUP  
Nama      : Dr. Ir. H. Zainal Abidin MM., ME., Tetala      : Gapura Sumenep, Agustus 1954  Riwayat Pendidikan  :  7.  SD Negeri Bluto Sumenep 8.  SMP Negeri 1 Sumenep 9.  SMA Negeri 1 Sumenep 10. Strata Satu Teknik Kimia ITS Surabaya 11. Pasca Sarjana Perencanaan Regional Universitas Brawijaya Malang 12. Doktoral Ilmu Ekonomi Pembangunan Universitas Brawijaya Malang  Riwayat Pekerjaan  :  1.  Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jawa Timur 2.  Kepala Badan Pendapatan Daerah Jawa Timur